Keterjajahan Perempuan oleh Standar Kecantikan

oleh -498 views

Oleh: Putriana

Laki-laki memang identik dengan ketampanan dan perempuan juga identik dengan kecantikan, namun standar ‘cantik’ lebih ribet bin rumit dalam pengaplikasiannya terhadap perempuan. Terpotret dari berbagai variasi produk-produk kosmetika (lipstick, maskara, bedak, eyeliner, eyeshadow, dan lain-lain) yang menuntut perempuan untuk membeli dan memakainya.

Produsen produk-produk kosmetika sebagai aktor dibalik pembuat standar ideal “perempuan cantik” adalah pihak yang sangat diuntungkan dan memang mereka mencari banyak uang dari lahan ini. Konsep cantik yang ideal terus mereka update, guna membuat produk-produk baru, untuk kemudian diserbu oleh perempuan yang pikirannya hanya terkonsentrasikan dengan kecantikan.

Perempuan bahkan juga diperalat untuk menjadi perwakilan para produsen dalam menyampaikan standar cantik yang mereka buat dalam berbagai media seperti iklan dalam televisi, koran, majalah hingga di media sosial seperti Instagram dan sejenisnya.

Pengaruh media sangat besar dalam membentuk pikiran perempuan bahwa cantik adalah kesempurnaan, dan tentu saja tubuhnya semakin terkomoditaskan dengan dijadikannya sebagai bahan atau alat dalam bermacam-macam iklan (Iklan produk kecantikan bahkan mendominasi hingga menggeser produk-produk non-kecantikan).

Hal ini berdampak pada konsentrasi perempuan akan cantik hanya pada fisik bukan cantik dari dalam diri. Cantik secara fisik menjadi terstandarkan bahkan telah sangat mapan. Padahal standar cantik yang ingin mereka gapai dengan cara yang dipaksakan itu punya banyak dampak negatif, seperti efek samping dari diet yang berlebihan (ketidakteraturan makan) hingga operasi plastik yang saat ini hampir menjadi trend kekinian (menjadikan perempuan mengekploitasi tubuhnya sendiri).

Hal yang demikian ini, berdampak pada ‘cantik’ yang dijadikan aset oleh perempuan, yakni sebelum menikah konsentrasi perempuan adalah mencari laki-laki kaya dengan upaya mempercantik diri sebagai modalnya (bukan memperkaya diri sendiri dengan sebuah prestasi atau potensi), setelah menikah tetap juga mempercantik dirinya agar sang suami tetap setia (bukan dengan kecerdasan atau ke-sholehah-an).

Pembuatan standar ‘cantik’ ini juga berdampak pada kontestasi antarperempuan, yang muda berlomba-lomba untuk menjadi cantik dengan mempermak fisik seraya takut untuk menjadi tua, sementara yang tua juga takut tersaingi oleh yang muda dengan pula menyerbu kosmetik-kosmetik yang berlabel anti penuaan dini atau dengan cara yang lebih ekstrim lagi.

Kontestasi antarperempuan ini sangat disayangkan, mengingat keadaan budaya patriarki yang semestinya mempersatukan perempuan untuk menyatakan perlawanan.

Bahkan, keterjajahan perempuan oleh standar kecantikan ini, menguras banyak waktu perempuan yang terbuang percuma hanya sekedar untuk memenuhi standar ideal yang tentunya sangat merugikan. Apalagi waktu perempuan sudah terkuras oleh peran domestik (kerumahtanggaan) atau fungsi reproduksi (menstruasi, mengandung, melahirkan dan menyusui). Sedangkan laki-laki sudah lebih dulu maju karena aktifitasnya dalam dunia publik (kemasyarakatan).

Sementara untuk mengejar ketertinggalan, perempuan juga harus berproses dalam dunia publik ini, karena aktifitas di publik adalah aktifitas manusiawi (berlaku bagi perempuan juga laki-laki), sebagai sesama khalifatullah fil ardhi. Untuk itu, dandan yang berlebihan atau proses mempercantik diri yang dipaksakan harus sudah mulai ditinggalkan untuk menjadi perempuan yang tak terbelakang.

Pun potensi perempuan tidak mesti berjalan beriringan dengan kecantikan. Bahwa sebuah potensi tak memandang laki-laki atau perempuan. Tak banyak perempuan yang sadar akan hal ini, karena mereka sudah sibuk dengan aktifitas mendandani diri. Bahkan sosial media dijadikan mereka, sebagai ajang untuk pamer diri.

Uraian ini adalah bentuk kegelisahan dari para feminis, termasuk juga penulis hingga akhirnya memunculkan tulisan ini. Kegelisahan seperti ini juga akan menggelisahkan para produsen-produsen kosmetika atau kaum kapitalis, gelisah akan kaum perempuan yang tak akan lagi menjadi pembeli tetap alat-alat kosmetika mereka, inilah salah satu alasan mengapa banyak uraian yang menyatakan bahwa musuh kapitalisme setelah keruntuhan komunisme adalah feminisme.