Ketum PPP, Romy: Minta Fadli zon Untuk Belajar Bahasa Arab

oleh -291 views
Ketum ppp romy menanggapi pernyataan Fadli zon politisi Gerindra (andonesia.com/ist)

Jakarta,Andonesia.com-Ketua Umum PPP M Romahurmuziy menaggapi pernyataannya Fadli zon Politisi Partai Gerindra terkait Makelar Doa.

Romy Meminta Fadli untuk belajar bahasa Arab terlebih dahulu. “Buat Fadli, belajar bahasa Arab dulu deh, baru komentar. Jangan malu-maluin ah,” kata Rommy saat dikonfirmasi, Selasa 5 Februari 2019

Dikutip dari Detik.com Rommy lalu menyerang balik. Dia meminta Fadli untuk menyuruh ‘bosnya’ salat 5 waktu dan puasa Ramadan.

“Komentar saya satu aja ke Fadli, suruh bos-nya salat 5 waktu dan puasa Ramadan dulu deh. Kalau belum, jangan bawa-bawa agama dan Tuhan dalam kontestasi,” ujar Rommy.

Dihubungi terpisah, saat ditanya terkait makelar doa, Waketum PPP Arwani Thomafi menilai puisi Fadli berjudul ‘Doa yang Ditukar’ penuh dengan kemarahan dan buruk sangka. Arwani juga hadir saat Kiai Maimun Zubair atau Mbah Moen membacakan doanya.

“Puisi itu kan penuh dengan ungkapan kemarahan dan suuzan. Dia campur adukkan dengan kata-kata sakral dalam doa. Penginnya terlihat seperti orang suci dengan berdoa, tapi ungkapan kemarahan dan suuzan itu jelas memperlihatkan wajah kedengkian dan ketidaksukaan terhadap kiai dan santri,” kata Arwani.

Baca juga: Fadli Zon Jawab Menag: Sosok Kau di ‘Doa yang Ditukar’ Makelar Doa

“Marah karena ternyata Mbah Moen akhirnya benar-benar memilih Jokowi dan tidak Prabowo seperti yang diduga-duga dan diharap-harap mereka. Bahkan setelah itu justru makin tegas dan semangat memenangkan Jokowi-Kiai Ma’ruf. Jadi kecele mereka. Itulah kenapa lalu marah,” lanjutnya.

Arwani lalu mempertanyakan siapa sosok makelar doa yang dimaksud Fadli.

“Temen-temen santri juga banyak yang tanya apa yang dimaksud dengan ungkapan makelar doa?
Dan siapa itu makelar doa?” tanya Arwani.

Sebelumnya, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin terusik sosok ‘kau’ dalam puisi ‘Doa yang Ditukar’ yang dibuat Fadli. Fadli pun menjawab meski tak menyebut nama.

Lewat Twitter, Menag Lukman bertanya kepada Fadli Zon. Dia meminta Fadli Zon menjawab apakah sosok ‘kau’ dalam puisi ‘Doa yang Ditukar’ merujuk kepada Kiai Maimun Zubair atau Mbah Moen.

“Pak @fadlizon Yth, Agar mendapatkan kejelasan, saya mohon tabayyun (klarifikasi): apakah yg dimaksud dengan ‘kau’ pada puisi tsb adalah Simbah Kiai Maimoen Zubaer? #doayangditukar,” tulis Menag Lukman di akun Twitter-nya @lukmansaifuddin, Selasa (5/2/2019).

Tidak lama berselang, Fadli merespons. Fadli menegaskan, ‘kau’ yang dia maksud dalam puisinya bukanlah Mbah Moen, melainkan penguasa dan makelar doa.

“Pak Lukman yb, jelas sekali bukan. Itu penguasa n makelar doa,” tulis Fadli di akun Twitter miliknya. (Al/Detik.com